10 Penyakit Paling Mematikan di Dunia yang Harus Anda Ketahui

10 Penyakit Paling Mematikan di Dunia yang Harus Anda Ketahui

Ketika orang berpikir tentang penyakit paling mematikan di dunia, pikiran mereka mungkin langsung berpikir tidak dapat disembuhkan. Tetapi pada kenyataannya, banyak dari jenis penyakit ini tidak masuk dalam 10 besar penyebab kematian di seluruh dunia. Diperkirakan 56,4 juta orang Sumber yang Dipercaya meninggal dunia di seluruh dunia pada 2015, dan 68 persen di antaranya disebabkan oleh penyakit yang berkembang perlahan.

Mungkin yang lebih mengejutkan adalah bahwa beberapa penyakit paling mematikan dapat dicegah sebagian. Faktor-faktor yang tidak dapat dicegah termasuk di mana seseorang tinggal, akses ke perawatan pencegahan, dan kualitas perawatan kesehatan. Ini semua faktor risiko. Namun masih ada langkah yang dapat dilakukan setiap orang untuk menurunkan risiko mereka.

Baca terus untuk melihat 10 penyakit teratas yang menyebabkan kematian terbanyak di dunia, menurut Sumber Tepercaya Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

1. Penyakit jantung iskemik, atau penyakit arteri koroner

Situs Judi Slot Online paling mematikan di dunia adalah penyakit arteri koroner (CAD). Juga disebut penyakit jantung iskemik, CAD terjadi ketika pembuluh darah yang memasok darah ke jantung menyempit. CAD yang tidak diobati dapat menyebabkan nyeri dada, gagal jantung, dan aritmia.

Dampak CAD di seluruh dunia
Meskipun masih menjadi penyebab utama kematian, angka kematian telah menurun di banyak negara Eropa dan Amerika Serikat. Ini mungkin karena pendidikan kesehatan masyarakat yang lebih baik, akses ke perawatan kesehatan, dan bentuk-bentuk pencegahan. Namun, di banyak negara berkembang, angka kematian CAD meningkat. Peningkatan rentang hidup, perubahan sosial ekonomi, dan faktor risiko gaya hidup memainkan peran dalam kenaikan ini.

Faktor risiko dan pencegahan

  • tekanan darah tinggi
  • Kolesterol Tinggi
  • merokok
  • riwayat keluarga CAD
  • diabetes
  • kelebihan berat badan

Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki satu atau lebih faktor risiko ini.

Anda dapat mencegah CAD dengan obat-obatan dan dengan menjaga kesehatan jantung yang baik. Beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mengurangi risiko Anda termasuk:

  • berolahraga secara teratur
  • menjaga berat badan yang sehat
  • makan diet seimbang yang rendah sodium dan buah-buahan dan sayuran tinggi
  • menghindari merokok
  • minum hanya dalam jumlah sedang

2. Stroke

Stroke terjadi ketika arteri di otak Anda tersumbat atau bocor. Ini menyebabkan sel-sel otak yang kekurangan oksigen mulai mati dalam beberapa menit. Selama stroke, Anda tiba-tiba merasakan mati rasa dan kebingungan atau kesulitan berjalan dan melihat. Jika tidak ditangani, stroke dapat menyebabkan kecacatan jangka panjang.

Faktanya, stroke adalah sumber utama penyebab kecacatan jangka panjang. Orang yang menerima perawatan dalam waktu 3 jam setelah terserang stroke cenderung memiliki kecacatan. Sumber Tepercaya Pusat Kontrol dan Pencegahan Penyakit (CDC) melaporkan bahwa 93 persen orang tahu mati rasa tiba-tiba di satu sisi adalah gejala stroke. Tetapi hanya 38 persen yang tahu semua gejala yang akan mendorong mereka untuk mencari perawatan darurat.

Faktor risiko untuk stroke meliputi:

  • tekanan darah tinggi
  • riwayat keluarga stroke
  • merokok, terutama jika dikombinasikan dengan kontrasepsi oral
  • menjadi orang Afrika-Amerika

Beberapa faktor risiko stroke dapat dikurangi dengan perawatan pencegahan, pengobatan, dan perubahan gaya hidup. Secara umum, kebiasaan kesehatan yang baik dapat menurunkan risiko Anda.

Metode pencegahan stroke mungkin termasuk mengendalikan tekanan darah tinggi dengan obat-obatan atau operasi. Anda juga harus mempertahankan gaya hidup sehat, lengkap dengan olahraga teratur dan diet sehat yang rendah sodium. Hindari merokok, dan minum hanya dalam jumlah sedang, karena aktivitas ini meningkatkan risiko stroke.

3. Menurunkan infeksi pernafasan

Infeksi pernapasan bawah adalah infeksi di saluran udara dan paru-paru Anda. Ini bisa disebabkan oleh:

  • influenza, atau flu
  • pneumonia
  • bronkitis
  • TBC

Virus biasanya menyebabkan infeksi saluran pernapasan bawah. Mereka juga bisa disebabkan oleh bakteri. Batuk adalah gejala utama infeksi saluran pernapasan bawah. Anda juga mungkin merasakan sesak napas, mengi, dan perasaan tegang di dada. Infeksi saluran pernapasan bawah yang tidak diobati dapat menyebabkan gagal napas dan kematian.

Faktor risiko untuk infeksi saluran pernapasan bawah termasuk:

  • flu
  • kualitas udara buruk atau sering terpapar iritasi paru-paru
  • merokok
  • sistem kekebalan tubuh yang lemah
  • pengaturan penitipan anak yang ramai, yang terutama memengaruhi bayi
  • asma
  • HIV

Salah satu langkah pencegahan terbaik yang dapat Anda ambil untuk melawan infeksi saluran pernapasan bawah adalah dengan mendapatkan suntikan flu setiap tahun. Orang yang berisiko tinggi terkena pneumonia juga bisa mendapatkan vaksin. Cuci tangan Anda secara teratur dengan sabun dan air untuk menghindari bakteri menular, terutama sebelum menyentuh wajah Anda dan sebelum makan. Tetap di rumah dan istirahat sampai Anda merasa lebih baik jika Anda memiliki infeksi pernafasan, karena istirahat meningkatkan http://199.188.201.86/

4. Penyakit paru obstruktif kronis

Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) adalah penyakit paru progresif jangka panjang yang membuat sulit bernafas. Bronkitis kronis dan emfisema adalah jenis COPD. Pada tahun 2004, sekitar 64 juta orang Sumber yang Dipercaya di seluruh dunia hidup dengan COPD.

Faktor risiko untuk COPD meliputi:

  • merokok atau perokok pasif
  • iritasi paru-paru seperti asap kimia
  • riwayat keluarga, dengan gen AATD yang dikaitkan dengan COPD
  • riwayat infeksi pernafasan saat anak-anak

Tidak ada obat untuk COPD, tetapi perkembangannya dapat diperlambat dengan pengobatan. Cara terbaik untuk mencegah COPD adalah berhenti merokok dan menghindari asap rokok dan iritasi paru-paru lainnya. Jika Anda mengalami gejala PPOK apa pun, mendapatkan perawatan sesegera mungkin meningkatkan pandangan Anda.

5. Kanker trakea, bronkus, dan paru-paru

Kanker pernapasan meliputi kanker trakea, laring, bronkus, dan paru-paru. Penyebab utamanya adalah merokok, perokok pasif, dan racun lingkungan. Tapi polusi rumah tangga seperti bahan bakar dan jamur juga berkontribusi.

Sebuah studi tahun 2015 melaporkan bahwa kanker pernafasan menyumbang sekitar 4 juta kematian setiap tahun. Di negara-negara berkembang, para peneliti memproyeksikan peningkatan 81 hingga 100 persen pada kanker pernafasan karena polusi dan merokok. Banyak negara Asia, terutama India, masih menggunakan batu bara untuk memasak. Emisi bahan bakar padat mencapai 17 persen dari kematian akibat kanker paru-paru pada pria dan 22 persen pada wanita.

Faktor risiko dan pencegahan

Kanker trakea, bronkus, dan paru-paru dapat memengaruhi siapa saja, tetapi kemungkinan besar memengaruhi mereka yang memiliki riwayat merokok atau menggunakan tembakau. Faktor risiko lain untuk kanker ini termasuk riwayat keluarga dan paparan faktor lingkungan, seperti asap diesel.

Selain menghindari asap dan produk tembakau, tidak diketahui apakah ada hal lain yang dapat dilakukan untuk mencegah kanker paru-paru. Namun, deteksi dini dapat meningkatkan pandangan Anda dan mengurangi gejala kanker pernapasan.

6. Diabetes mellitus

Diabetes adalah sekelompok penyakit yang mempengaruhi produksi dan penggunaan insulin. Untuk penyakit diabetes tipe 1, pankreas tidak dapat memproduksi insulin. Penyebabnya tidak diketahui. Pada diabetes tipe 2, pankreas tidak menghasilkan cukup insulin, atau insulin tidak dapat digunakan secara efektif. Diabetes tipe 2 dapat disebabkan oleh sejumlah faktor, termasuk pola makan yang buruk, kurang olahraga, dan kelebihan berat badan. Orang-orang di negara berpenghasilan rendah hingga menengah lebih mungkin meninggal karena komplikasi diabetes.

Faktor risiko untuk diabetes meliputi:

  • kelebihan berat badan
  • tekanan darah tinggi
  • usia yang lebih tua
  • tidak berolahraga secara teratur
  • diet yang tidak sehat

Meskipun diabetes tidak selalu dapat dicegah, Anda dapat mengontrol tingkat keparahan gejala dengan berolahraga secara teratur dan mempertahankan nutrisi yang baik. Menambahkan lebih banyak serat ke dalam diet Anda dapat membantu mengendalikan gula darah Anda.

7. Penyakit Alzheimer dan demensia lainnya

Ketika Anda memikirkan penyakit Alzheimer atau demensia, Anda mungkin berpikir tentang kehilangan ingatan, tetapi Anda mungkin tidak memikirkan hilangnya nyawa. Penyakit Alzheimer adalah penyakit progresif yang menghancurkan ingatan dan mengganggu fungsi mental normal. Ini termasuk berpikir, bernalar, dan perilaku khas.

Penyakit Alzheimer adalah jenis demensia yang paling umum – 60 hingga 80 persen dari kasus demensia sebenarnya adalah Alzheimer. Penyakit ini dimulai dengan menyebabkan masalah ingatan ringan, kesulitan mengingat informasi, dan tergelincir dalam ingatan. Namun seiring berjalannya waktu, penyakit ini berkembang dan Anda mungkin tidak memiliki ingatan tentang periode waktu yang besar. Sebuah studi tahun 2014 menemukan bahwa jumlah kematian di Amerika Serikat karena Alzheimer mungkin lebih tinggi dari yang dilaporkan.

Faktor risiko penyakit Alzheimer meliputi:

  • lebih tua dari 65
  • riwayat keluarga penyakit ini
  • mewarisi gen untuk penyakit dari orang tua Anda
  • gangguan kognitif ringan yang ada
  • sindrom down
  • gaya hidup tidak sehat
  • menjadi perempuan
  • trauma kepala sebelumnya
  • ditutup dari suatu komunitas atau memiliki hubungan yang buruk dengan orang lain untuk periode waktu yang lama

Saat ini tidak ada cara untuk mencegah penyakit Alzheimer. Penelitian tidak jelas mengapa beberapa orang mengembangkannya dan yang lain tidak. Saat mereka berusaha memahami hal ini, mereka juga berupaya menemukan teknik pencegahan.

Satu hal yang mungkin membantu dalam mengurangi risiko penyakit Anda adalah diet sehat jantung. Diet yang kaya akan buah dan sayuran, rendah lemak jenuh dari daging dan susu, dan sumber lemak baik seperti kacang-kacangan, minyak zaitun, dan ikan tanpa lemak yang tinggi dapat membantu Anda mengurangi risiko lebih dari sekadar penyakit jantung – mereka mungkin melindungi otak Anda dari penyakit Alzheimer juga.

8. Dehidrasi karena penyakit diare

Diare adalah ketika Anda melewati tiga atau lebih tinja yang longgar dalam sehari. Jika diare Anda berlangsung lebih dari beberapa hari, tubuh Anda kehilangan terlalu banyak air dan garam. Ini menyebabkan dehidrasi, yang dapat menyebabkan kematian. Diare biasanya disebabkan oleh virus usus atau bakteri yang ditularkan melalui air atau makanan yang terkontaminasi. Ini terutama tersebar luas di negara-negara berkembang dengan kondisi sanitasi yang buruk.

Penyakit diare adalah penyebab utama kedua. Sumber kematian yang dipercaya pada anak-anak di bawah 5 tahun. Sekitar 760.000 anak meninggal karena penyakit diare setiap tahun.

Faktor risiko penyakit diare meliputi:

  • tinggal di daerah dengan kondisi sanitasi yang buruk
  • tidak ada akses ke air bersih
  • usia, dengan anak-anak menjadi yang paling mungkin mengalami gejala penyakit diare yang parah
  • kurang gizi
  • sistem kekebalan yang melemah

Menurut UNICEF, metode pencegahan terbaik adalah mempraktikkan kebersihan yang baik. Teknik mencuci tangan yang baik dapat mengurangi insiden penyakit diare hingga 40 persen. Sanitasi dan kualitas air yang meningkat serta akses ke intervensi medis dini juga dapat membantu mencegah penyakit diare.

9. TBC

Tuberkulosis (TB) adalah kondisi paru-paru yang disebabkan oleh bakteri yang disebut Mycobacterium tuberculosis. Ini adalah bakteri udara yang dapat diobati, meskipun beberapa strain resisten terhadap perawatan konvensional. TB adalah salah satu penyebab utama kematian pada orang yang terinfeksi HIV. Sekitar 35 persen sumber kematian terkait HIV yang tepercaya disebabkan oleh TB.

Kasus-kasus TB telah turun 1,5 persen dari Sumber yang Dipercaya setiap tahun sejak tahun 2000. Tujuannya adalah untuk mengakhiri TB pada tahun 2030.

Faktor risiko untuk TB meliputi:

  • diabetes
  • infeksi HIV
  • berat badan lebih rendah
  • kedekatan dengan orang lain dengan TB
  • penggunaan teratur obat-obatan tertentu seperti kortikosteroid atau obat-obatan yang menekan sistem kekebalan tubuh

Pencegahan terbaik terhadap TB adalah dengan mendapatkan vaksin bacillus Calmette-Guerin (BCG). Ini biasanya diberikan kepada anak-anak. Jika Anda merasa telah terpapar bakteri TBC, Anda dapat mulai minum obat perawatan yang disebut chemoprophylaxis untuk mengurangi kemungkinan mengembangkan kondisi tersebut.

10. Sirosis

Sirosis adalah akibat dari jaringan parut kronis atau jangka panjang dan kerusakan pada hati. Kerusakan mungkin akibat penyakit ginjal, atau dapat disebabkan oleh kondisi seperti hepatitis dan alkoholisme kronis. Hati yang sehat menyaring zat berbahaya dari darah Anda dan mengirimkan darah sehat ke tubuh Anda. Saat zat merusak hati, jaringan parut terbentuk. Semakin banyak jaringan parut terbentuk, hati harus bekerja lebih keras untuk berfungsi dengan baik. Pada akhirnya, hati mungkin berhenti bekerja.

Faktor risiko untuk sirosis meliputi:

  • penggunaan alkohol kronis
  • akumulasi lemak di sekitar hati (penyakit hati berlemak nonalkohol)
  • hepatitis virus kronis

Jauhi perilaku yang dapat menyebabkan kerusakan hati untuk membantu mencegah sirosis. Penggunaan dan penyalahgunaan alkohol jangka panjang adalah salah satu penyebab utama sirosis, jadi menghindari alkohol dapat membantu Anda mencegah kerusakan. Demikian juga, Anda dapat menghindari penyakit hati berlemak nonalkohol dengan mengonsumsi makanan yang sehat, kaya buah-buahan dan sayuran, serta rendah gula dan lemak. Terakhir, Anda dapat mengurangi kemungkinan tertular virus hepatitis dengan menggunakan perlindungan saat berhubungan seks dan dengan menghindari berbagi apa pun yang memiliki jejak darah. Ini termasuk jarum, pisau cukur, sikat gigi, dan banyak lagi.

Kesimpulan

Sementara kematian dari beberapa penyakit telah meningkat, mereka yang dari kondisi yang lebih serius juga mengalami penurunan. Beberapa faktor, seperti rentang hidup yang meningkat, secara alami meningkatkan kejadian penyakit seperti CAD, stroke, dan penyakit jantung. Tetapi banyak penyakit dalam daftar ini dapat dicegah dan diobati. Ketika obat-obatan terus berkembang dan pendidikan pencegahan tumbuh, kita mungkin melihat pengurangan tingkat kematian dari penyakit ini.

Pendekatan yang baik untuk menurunkan risiko Anda dari salah satu kondisi ini adalah menjalani gaya hidup sehat dengan nutrisi dan olahraga yang baik. Menghindari merokok dan minum dalam jumlah sedang juga dapat membantu. Untuk infeksi bakteri atau virus, mencuci tangan dengan benar dapat membantu mencegah atau mengurangi risiko Anda.